Korea Utara Laporkan 21 Kematian Baru Akibat Demam

Korea Utara melaporkan pada Sabtu (14 Mei 2022) bahwa ada 21 kematian lagi akibat demam.

Sebelumnya, pada Kamis, 5 Desember 2022, Korea Utara mengumumkan kasus pertama COVID-19 dan memberlakukan penguncian secara nasional.

Menurut pers resmi, Jumat (13/5/2022), ditemukan 174.440 kasus baru demam. link situs judi

Sementara 21 orang meninggal, mereka dipindahkan ke karantina darurat maksimum untuk memperlambat penyebaran penyakit di antara orang-orang yang tidak divaksinasi.

Tetapi para ahli mengatakan negara tidak memiliki kapasitas untuk melakukan pengujian massal.

“Jumlah kumulatif kasus yang dikonfirmasi secara nasional adalah 52.440, di mana 234.630 telah sembuh, 28.810 menerima perawatan, dan 27 meninggal.”

Kematian pertama akibat COVID-19

Korea Utara mengumumkan kematian pertamanya akibat virus corona baru (COVID-19).

Pada Jumat (13/5/2022) media pemerintah menyebutkan satu orang terinfeksi Covid-19 telah meninggal dunia dan ratusan ribu mengalami demam.

Laporan tersebut memberikan petunjuk tentang skala potensi wabah pertama yang dikonfirmasi sejak epidemi dimulai.

Kantor Berita Pusat yang dikelola negara melaporkan, mengutip Kantor Berita Pusat, bahwa sekitar 187.800 orang menerima perawatan dalam isolasi karena penyebaran ledakan demam yang tidak diketahui penyebabnya secara nasional mulai akhir April.

Sekitar 350.000 orang mengalami gejala demam, dan 18.000 di antaranya melaporkan gejala tersebut pada Selasa saja, kata FDA.

Sekitar 162.200 orang telah dirawat sejauh ini, tetapi mereka belum mengungkapkan berapa banyak yang dinyatakan positif COVID-19.

Selain itu, Korean Central News Agency melaporkan bahwa setidaknya enam orang yang menunjukkan gejala demam meninggal dunia, dan salah satunya dipastikan terinfeksi virus Omicron.

Setelah pemimpin Korea Utara Kim Jong-un mengumumkan keadaan darurat tertinggi di negara itu pada tanggal 11 dan memberlakukan penguncian nasional, ia mengunjungi pos komando karantina untuk memeriksa situasi dan sikap tanggap.

Agensi tersebut mengatakan, “(Kim) telah menunjukkan bahwa sistem karantina yang kami bangun memiliki kelemahan dalam penyebaran simultan di wilayah metropolitan.”

Ketua Kim menjadikan isolasi dan pengobatan orang dengan demam sebagai prioritas utama dan menyerukan rancangan metode dan taktik pengobatan ilmiah “cepat cepat” dan penguatan langkah-langkah penghematan obat.

Dalam pesan lain, badan tersebut mengatakan otoritas kesehatan sedang bekerja untuk mengatur sistem pengujian dan perawatan dan meningkatkan praktik desinfeksi.

Penyebaran virus yang cepat menggarisbawahi potensi krisis besar di negara-negara dengan sumber daya medis yang langka tetapi menolak dukungan internasional untuk vaksinasi dan menutup perbatasan.

Analis mengatakan wabah itu dapat memperburuk situasi pangan yang sudah parah di negara-negara terpencil tahun ini karena penutupan akan menghambat perjuangan keras melawan kekeringan dan mobilisasi tenaga kerja.

Kasus pertama COVID-19

Hari ini (12/4/2022), Korean Central News Agency (KCNA) mengumumkan kasus pertama infeksi virus corona di Korea Utara.

Temuan itu menimbulkan kekhawatiran akan bencana kemanusiaan di satu-satunya negara yang tidak divaksinasi.

Kantor Berita Pusat Korea melaporkan bahwa pihak berwenang telah menemukan sub-varian dari strain BA.2 coronavirus Omicron yang sangat menular di penduduk Pyongyang.

Namun, agensi tidak merinci jumlah kasus yang dikonfirmasi.

Dan radio yang dikelola pemerintah melaporkan bahwa “kecelakaan darurat terbesar di Korea terjadi, dan kebocoran terjadi di depan stasiun karantina darurat kami, yang aman selama dua tahun tiga bulan dari Februari 2020.” Al Jazeera.

Korea Utara, yang menutup perbatasannya pada Januari 2020, adalah salah satu dari sedikit negara di planet ini yang belum melaporkan kasus COVID-19 selama pandemi. dengan Cina.

Aktivis bantuan telah memperingatkan bahwa Korea Utara akan berjuang untuk mengatasi wabah virus corona setelah berulang kali menolak pengiriman vaksin yang disediakan oleh Inisiatif Vaksinasi Global COVAX yang didukung PBB.

Bahkan sebuah negara terpencil yang diperintah oleh diktator generasi ketiga Kim Jong-un menderita kekurangan gizi yang meluas dan sistem perawatan kesehatan yang runtuh dan tidak lengkap.

Sebelum pandemi, PBB memperkirakan lebih dari seperempat warga Korea Utara kekurangan gizi.

Pada bulan Juli, Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO) memperkirakan bahwa permintaan pangan bisa turun di bawah 860.000 ton pada tahun 2021.

(/ Eureka)

Artikel lain tentang virus corona

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Previous post Haaland Dikontrak Man City Hingga 2027 Tapi Bisa Hengkang Ke Tim Lain Pada 2024, Asal Bayar Segini
Next post Mabes Polri Soal Demo Buruh: Jangan Sampai Disusupi Kelompok Tak Bertanggung Jawab!